Sunday, December 4, 2011

Jadikan Zikrullah Tugas Utama Kita


Di dalam al-Quran, banyak sekali ditemui perintah supaya berzikir.Contohnya adalah ayat berikut ini: “Kemudian apabila kamu telah selesai mengerjakan sembahyang,maka hendaklah kamu menyebut dan mengingati Allah semasa kamu berdiri atau duduk dan semasa kamu berbaring.Kemudian apabila kamu telah merasa tenteram(berada dalam keadaan aman) maka dirikanlah sembahyang itu(dengan sempurna sebagaimana biasa).Sesungguhnya sembahyang itu adalah satu ketetapan yang diwajibkan atas orang2 yang beriman yang tertentu waktunya.”(an-Nisa’:103)
Menurut Ibnu Abbas ayat ini mengandungi 2 makna:
1.Menyebut-nyebut Allah lebih baik daripada menyebut-menyebut diri kamu semua sendiri.
2.Mengingati Allah lebih utama dibandingkan dengan semua ibadah lainnya.
Sekiranya seseorang menyelami dalamnya makna ayat2 al-Quran tentang zikir, maka dia akan tenggelam dalam kesyahduan.Dia akan lupa waktu dan keadaan.Di mana pun berada dan kegiatan apa pun yang sedang dilakukan lidahnya akan selalu basah dengan zikir.Zikir pada Allah tidak akan menjadikan kerja seseorang terbengkalai.Beberapa orang sahabat kanan adalah peniaga berjaya. Nyatanya zikir tidak menjadikan aktiviti perdagangan mereka terabai.Para sahabat kanan yang hebat dalam berzikir ada yang bekerja sebagai tukang kayu,pembuat roti,penangkap ikan,tentera,pedagang bulu binatang,pembuat kunci dan sebagainya.Selain dari itu,mereka bahkan tidak lalai dalam kewajipan mengajar orang Islam.
Rasulullah SAW sering bercakap,memuji serta menyuruh para sahabatnya supaya berzikir.Abu Hurairah r.a meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW berjalan di jalan kota Mekah.Ketika melalui Gunung Jamdan beliau berkata: “Gunung Jamdan ini saksi al-Mufarridun”
“Siapa al-Mufarridun itu wahai Rasulullah?”tanya sahabat.
“Mereka adalah orang yang banyak berzikir mengingati Allah.”(HR Muslim)
Dalam riwayat Tirmizi disebutkan “Siapa al-Mufarridun itu Rasulullah?”
“Mereka adalah orang yang sibuk berzikir mengingati Allah.Mereka meletakkan zikir sebagai kegiatan yang paling utama.Sehingga pada Hari Kiamat kelak mereka datang mengadap Allah dengan beban yang ringan.”
Abu Musa r.a meriwayatkan bahawRasulullah SAW bersabda: “Perbezaan orang yang ingat Allah dan yang tidak mengingatiNya laksana perbezaan antara orang hidup dan orang mati.”(HR Bukhari)
Dari Abdullah b Yasar,diriwayatkan seorang lelaki berkata kepada Rasulullah SAW: “Syariat Islam terlalu banyak bagiku.Beritahu padaku suatu perkara yang harus kulakukan dengan bersungguh-sungguh.”
“Jaga lidahmu agar selalu basah dengan zikir mengingati Allah,”jawab Rasulullah SAW(HR Hakim)
“Pertanyaan terakhir sebelum diriku berpisah dengan Rasulullah SAW ‘Apa perkara yang paling disukai Allah?”kata Muaz b Jabal r.a.
Dan Rasulullah SAW pun menjawab: “Menutup usia dalam keadaan lidah basah kerana berzikir kepada Allah.(HR Thabarani)
Wasiat terindah yang diucapkan Rasulullah SAW adalah wasiat yang diberikan pada Ummu Anas.
“Rasulullah,berilah wasiat kepadaku,”kata Ummu Anas.
“Hijrahlah dari maksiat kerana itu adalah hijrah yang terbaik.Jagalah semua kewajipan kerana itu adalah perjuangan paling sukar.Banyak-banyaklah berzikir mengingati Allah sebab tidak ada cara lain yang paling Dia sukai untuk mendekatiNya selain dari banyak berzikir mengingatiNya,” jawab Rasulullah.
Satu dari 7 golongan yang dinaungi Allah di bawah payungNya pada Hari Kiamat kelak-hari di mana tidak ada tempat untuk berteduh adalah “Seseorang yang berzikir kepada Allah sendirian lalu air matanya mengalir kerana takut padaNya.”
Dalam asy-Sya’b, Umar b Khattab r.a meriwayatkan bahawa Rasulullah SAW bersabda: “Allah Taala berfirman: ‘Orang yang menyibukkan diri dengan berzikir mengingatiKu maka Aku akan memberinya anugerah terbaik yang diminta manusia.”(HR Baihaqi)
Selain itu jangan pula mempedulikan gangguan dan godaan seperti saranan as-Sayyid al-Hifni pada ad-Dardir: “Wahai orang yang merentas jalan menuju pada Tuhan, tinggalkan ahli maksiat agar dapat bertahan, saat berzikir jangan endahkan godaan, agar Tuhan dalam hatimu selalu bersemayam(dengan makna majazi).

No comments: