Sunday, May 23, 2010

Taqdir dan Usaha

Dan mereka itu (ahli sihir) tidak memberi mudharat dengan sihirnya kepada seorangpun, kecuali dengan izin Allah.(surah al-Baqarah:102)

Dan kamu tidak mampu (menempuh jalan itu), kecuali bila dikehendaki Allah.(al-Insan:30)

Perniagaan, perkilangan, pengajian dll walau sekuat manapun usahanya tidak mampu untuk melawan taqdir Allah yang telah ditetapkan.Makna kalam hikmah ini: “Wahai anak Adam, berusahalah sebagaimana yang kamu mampu dan mahu tetapi ketahuilah ia tak akan lari daripada qada’ dan qadar Allah.Kena faham apa itu qada’ dan qadar.

Rezeki kita telah tertulis di dalam ilmu Allah.Namun ini tak bermakna kita tak perlu berusaha dan beramal.kita diajar oleh Rasulullah SAW untuk mengucapkan La Haula Wala Quwwata Illa Billah.Tidak daya upaya untuk mengelakkan maksiat dan tiada kekuatan untuk melaksanakan taat kecuali dengan izin Allah.

Kita disuruh apabila kita lapar untuk makan, apabila dahaga kita minum.Apabila sakit pula disuruh berubat.Namun begitu kita perlu yakin yang member kesan hanyalah Allah swt.Allah sahaja pencipta sgalanya.Kita disuruh dan ditegah tentang sesuatu perkara namun kita perlu yakin segala2nya tak akan berlaku kecuali dengan kehendak Allah.

Ingat wasiat Rasulullah daripada hadis Abu Hurairah:

استعن بالله ولا تعجز. وان اصابك شيء فلا تقل لو اني فعلت كذا لكان كذا, فان لو تفتح عمل الشيطان.و لكن قل قدر الله وما شاء فعل-رواه مسلم

“Mintalah pertolongan kepada Allah dan jangan mengeluh.Apabila kamu ditimpa musibah jangan mengatakan kalaulah aku melakukan begini nescaya jadi begini.Kerana kalimah lau(Kalaulah) membuka pintu bisikan syaitan.Tetapi katalah Allah telah mentaqdirkan segalanya dan apa yang dikehendakiNya pasti berlaku.(HR Imam Muslim)

Saturday, May 22, 2010

Tenangkanlah jiwamu

ارح نفسك من التدبير فما قام به غيرك عنك لا تقم به لنفسك

“Tenangkanlah jiwamu dari urusan keperluan dunia sebab apa yang telah dijanjikan oleh Allah maka janganlah kamu ikut memikirkannya”.

Masalah atau perkara2 yang belum terjadi janganlah kita fikirkan sehingga mengakibatkan jiwa dan fikiran kita akan menjadi risau.Yang nantinya akan membuat peluang bagi syaitan menggoncangkan iman kita.Misalnya berangan2 mengenai makan besok, bulan yang dating atau keperluan ini dan itu. Sebetulnya hal itu semua ada di tangan Allah.Manusia tak perlu risau.Sebaiknya bertawakkallah kepada Allah dengan sebenar-benar tawakkal pasti janji Allah akan kamu temui.

Perhatikan hadis Rasulullah saw yang telah diriwayatkan oleh Imam Tirmizi sebagai berikut:

لو انكم تتوكلون على الله حق توكله لرزقكم كما يرزق الطير تغدوا خماصا وتروح بطانا

“Sendainya kamu semua bertawakkal kepada Allah dan berserah diri sepenuhnya, maka kamu akan mendapat rezqi seperti rezqinya burung2 di waktu pagi2 dalam keadaan lapar, dan kembali serta dengan perut kenyang.

Dan firman Allah dalam surah at-Tolaq ayat 3:

ومن يتوكل على الله فهو حسبه

“Barangsiapa yang bertawakkal(berserah) diri kepada Allah maka Dia mencukupi keperluannya”.

Kalau kita sudah meresapi Hadis dan ayat Quran tersebut maka timbullah ketenteraman dalam jiwa, yakni ketenangan di dunia hingga ketenangan di akhirat.

Dengan ketenangan jiwa itulah manusia hidup dan kelak di akhirat ia akan mendapat panggilan Allah iaitu panggilan yang penuh kasih saying.

يا ايتها النفس المطمئنة ارجعي الى ربك راضية مرضية فادخلي في عبادي وادخلي جنتي

“Wahai jiwa yang tenang.Kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas lagi diredhoinya.Maka masuklah ke dalam jamaah hamba2Ku dan masuklah ke dalam syurgaKu”

Semangat berkobar tak dapat menerobos Takdir

سوابق الهمم لا تحرق اسوار الاقدار

“Kesemangatan itu tidak dapat menerobos tirai kepastian yang telah ditentukan oleh Allah”.

Sejak manusia ada dalam rahim ibu, Allah sudah menentukan akan nasibnya di alam dunia ini yaitu bahagia dan celaka.Kepastian yang sudah ditetapkan oleh Allah itu manusia tidak akan dapat menerobos dengan semangat kekuatan yang menggelora itu.

Kita perhatikan Hadis Rasulullah SAW yang berbunyi:

ان احدكم يجمع خلقه في بطن امه اربعين يوما نطفة ثم يكون علقة مثل ذلك ثم يكون مضغة مثل ذلك ثم يرسل اليه الملك فينفخ فيه الروح ويؤمر باربع كلمات بكتب رزقه واجله وعمله وشقي او سعيد-رواه البخاري

“Sesungguhnya tiap orang di antara kamu dikumpulkan pembentukannya(kejadiannya) di dalam rahim ibunya dalam 40 hari berupa nutfah(mani), kemudian menjadi segumpal darah selama itu juga(40 hari), kemudian menjadi sekerat daging selama itu juga(40 hari). Kemudian diutuslah kepadanya Malaikat, maka ia meniupkan ruh kepadanya dan diperintahkan(ditetapkan) dengan 4 perkara: ditentukan rezqinya, ajalnya(umurnya), amal(pekerjaannya), celaka atau bahagia”.(HR Imam Bukhari)

Dengan berdasarkan hadis di atas bahawa manusia hidup di alam ini tinggal melaksanakan apa yang sudah menjadi kepastian dan ketentuan Allah tersebut.

Jadi seandainya ada orang yang mempunyai cita2 tinggi misalnya ingin jadi seorang sarjana, tapi dalam suratan takdirnya ia memang dijadikan dan ditetapkan menjadi orang yang berkedudukan rendah, dengan semangat usaha yang menggelora untuk mencapai title atau pangkat tersebut tidak dapat menerobos takdir kepastian yang telah ditentukan.

Oleh kerana itu manusia tidak perlu banyak fikir tentang rezqinya, kedudukan dll.Sebab Allahlah yang menentukan kepastian sebelum manusia lahir.Tinggal manusia itu sendiri yang harus berusaha(ikhtiar).

Friday, May 21, 2010

Tingkatan hamba Allah

Manusia sebagai makhluk Allah swt ada 3 tingkat.
a) Tingkatan al-‘Ibaad(العباد)
Orang2 yang dalam tingkatan ini mereka mengerjakan solat,puasa dll dari ajaran2 agama.Juga apabila mereka menjauhkan larangan2 Allah, maksud mereka ialah semoga dapat masuk syurga, berbahagia di dalamnya dan terlepas dari azab siksaan neraka.Atau maksud mereka ialah untuk kebahagiaan duniawi dan ukhrawi dan diselamatkan oleh Allah swt dari macam2 malapetaka, baik di dunia maupun di akhirat.

b) Tingkatan al-Muridin(المريدين)
Orang2 yang dalam tingkatan ini mereka berbuat taat pada ajaran2 agama tidak lain maksud mereka kecuali untuk bagaimana sampai kepada Allah.Bagaimana agar terbuka segala sesuatu yang menutup hati mereka.Semoga hati mereka dilimpahkan rahsia2 halus dan yang baik2 oleh Allah swt.

c) Tingkatan al-‘Aarifin(العارفين)
Hamba2 Allah yang dalam tingkatan ini meskipun mereka beramal ibadat begitu banyak tetapi sedikit pun mereka tidak melihat bahawa mereka mengerjakan ibadat itu untuk maksud2 di atas. Tidak terbayang di dalam hati mereka bahawa mereka beramal.Tetapi hati mereka selalu tertuju bahawa Allah swt yang berbuat segala sesuatu pada hakikatnya.Mereka tenggelam dalam lautan ridha qadar Ilahi dan mereka bergantung pada tali qadha’ yang Maha Pengasih dan Penyayang sebagaimana firman Allah swt:
[
و الله خلقكم وما تعملون
“Dan sesungguhnya Allah telah menciptakan kamu dan apa2 yang kamu perbuat.”(al-Qasas:68)


Tingkatan pertama dan kedua belum baik apabila dibandingkan dengan tingkatan ketiga.Sebab apabila kita masih dalam tingkatan pertama dan kedua maka akibatnya ialah sebagai berikut:

a) Pada tingkat pertama apabila seseorang itu mengerjakan perbuatan maksiat dalam erti yang luas seperti tidak menjalankan perintah Allah swt, maka mengakibatkan kurang harapnya kepada Allah atas maksudnya iaitu bahagia di syurga dan selamat dari azab dan siksaan neraka. Harapnnya kepada Allah kuat dan bertambah apabila ia beramal.Tetapi apabila tidak, maka harapannya yang tadi akan turun dan berkurang.

b) Demikian pula pada tingkatan al-Muridin.Dengan amal ibadat maka ia gembira.Kerana itu maka ibadatnyalah yang menjadi sebab menyampaikan harapan-harapannya.Tetapi apabila ibadatnya berkurang, maka akan berkurang pula harapannya kepada Allah swt.Inilah akibatnya apabila kita berpegang pada amal, tetapi tidak berpegang kepada Allah.

c) Adapun tingkatan ketiga ini adalah tingkatan yang mulia di sisi Allah swt.Sebab apabila kita telah sampai pada tingkatan ini, kita akan tenggelam di dalam qadar dan qadha’ Allah.Sama saja dapa kita apakah kita mengerjakan taat, maka tidak terlihat oleh kita bahawa itu adalah kerana daya dan kekuatan kita.Ataukah kita pernah meninggalkan ajaran2 agama, namun hati kita selalu mengharapkan keridhaanNya dan takut kepadaNya.Tidak bertambah harapan kita kepada Allah apalagi kerana ihsan yang kita kerjakan.Dan tidak pula berkurang taqwa kita kepadaNya disebabkan kesalahan yang kita lakukan.

Kerana itu jalan satu2nya bagi kita untuk sampai ke tingkatan ketiga ini ialah dengan Mujahadah yakni kita harus memerangi hawa nafsu kita dengan latihan2 seperti yang telah diatur oleh ilmu penyucian jiwa.Dan kita harus banyak zikrullah dalam segala gerak geri kita seperti yang diatur oleh ilmu tersebut.Maka dengan latihan2 memerangi hawa nafsu dan selalu zikrullah swt kita akan sampai ke tingkatan al-“Aarifin sebagaimana telah digambarkan di atas.

Thursday, May 20, 2010

Antara tanda bangga dengan amal

من علاملة الاعتماد عللى العمل نقصان الرجاء عند وجود الزلل

“Sebahagian dari tanda2 orang yang selalu membanggakan amal perbuatannya ialah kurang pengharapan terhadap rahmat Allah ketika terjadi kelalaian pada dirinya”

Dua sifat yang ada pada jiwa manusia semenjak ia lahir dari kandungan ibunya sampai menuju ke tempat terakhir iaitu sifat silap dan lupa.Kecuali Nabi Muhammad saw yang terhindar dari 2 sifat tersebut kerana beliau telah dianugerahi sifat maksum oleh Allah.Ertinya beliau terjaga dari berbagai macam sifat yang tercela.

Oleh sebab itu kita sebagai makhluk yang dhoif selalu diharuskan untuk mengharapkan kurnia dan ampunan kapada Allah meskipun kita tidak mempunyai kesalahan.Lebih2 kita menanggung dosa atau salah, maka hendaklah kita mohon ampunan kepadaNya.Allah berfirman:

يا ايها الذين ءامنوا توبوا اللى الله توبة نصوحا

“Wahai orang2 yang beriman bertaubatlah kepada Allah dengan taubat nasuha(yang betul2)”(at-Tahrim:Cool

Panggilan ayat tersebut di atas ditujukan kepada orang2 yang beriman yang mempunyai salah atau tidak maka diharuskan baginya untuk selalu memohon ampunan kepadaNya.

Kita sebagai manusia yang beriman itu jangan sekali-kali mempunyai anggapan bahawa orang yang berbuat dosa itu tidak mendapat ampunan dari Allah serta tidak akan dimasukkan ke dalam syurga kelak.Anggapan yang demikian ini tidaklah benar dalam syariat Islam.

Jika ada orang yang berbuat dosa lantas enggan mengharap rahmat Allah bererti orang tersebut kurang adanya pengharapan terhadap rahmat Allah.Dan timbullah suatu sifat membanggakan diri atas amal perbuatannya serta mengenyampingkan sifat2 Allah yang Maha Rahman dan Maha Rahim.

Allah swt menganjurkan kepada manusia yang beriman untuk tidak berputus asa dalam mengharap rahmat Allah.Firman Allah:

ولا تايئسوا من روح الله انه لا يايئس من روح الله الا القوم الكافرون

“Dan janganlah kamu berputus asa dari (mengharap) rahmat Allah.Sesungguhnya tiada berputus asa dari (mengharap) rahmat Allah itu melainkan kaum yang kafir”(Yusuf:87)

Sifat putus asa adalah sifat yang dipunyai orang2 kafir kerana ia tidak mempercayai adanya sifat2 Allah yang mulia seperti الرزاق (Yang member rezeki), الوهاب (Yang member nikmat), الغفور (Yang Maha Pengampun)

Monday, May 17, 2010

Pengislaman Raja Pasai atas titah Syarif Mekah

Moleklah diperihalkan petikan menarik daripada catatan Sejarah Melayu karya Tun Seri Lanang mengenai pengislaman Raja Pasai yang pertama dan juga pemerintah Islam yang pertama di Alam Nusantara yang dinobatkan oleh Syarif Mekah(Syarif Ibrahim Khalil) sekitar abad ke 13 Masihi. Riwayatnya adalah seperti berikut:

“Sebermula maka tersebutlah pada zaman Rasulullah SAW, baginda bersabda pada segala sahabat: “Pada akhir zaman kelak, ada sebuah negeri di bawah angin, Samudera namaya.Maka apabila kamu mendengar khabarnya negeri Samudera itu, maka segeralah kamu pergi ke negeri itu.Bawa isi negeri Samudera masuk Islam kerana di dalam negeri itu banyak wali Allah akan jadi.Tetapi ada pula seorang fakir di negeri Mu’tabari namanya(Malabar di India), ialah kamu bawa beserta kamu.” Setelah beberapa lamanya kemudian daripada sabda Nabi SAW, maka terdengarlah kepada segala negeri, dating ke Mekah pun kedengaran nama negeri Samudera itu.Syarif di Mekah menyuruhkan sebuah kapal membawa segala perkakasan kerajaan(alat kebesaran diraja) seraya disuruhnya singgah ke negeri Mu’tabari.Adapun nama nakhoda kapal itu Syeikh Ismail.”

“Maka apabila kapal itu pun belayarlah, ia singgah di negeri Mu’tabari.Adapun raja dalam negeri itu Sultan Muhammad namanya; maka baginda pun bertanya, “Kapal dari mana ini?” Maka sahut orang dalam kapal itu, “adalah kami ini kapal dari Mekah, hendak pergi ke negeri Samudera.” Adapun Sultan Muhammad itu daripada anak cucu Hadrat Abu Bakar as-Siddique RA. Maka ujar orang kapal itu: “Kerana kami pergi dengan sabda Nabi SAW.”

Setelah didengar oleh Sultan Muhammad sabda Rasulullah SAW itu maka dirajakannya anaknya yang tua di negeri Mu’tabari akan ganti kerajaannya.Maka baginda dengan anakanda baginda yang muda memakai pakaian fakir, meninggalkan kerajaan turun dari istana lalu naik kapal itu.Katanya: “Kamu bawalah hamba ke negeri Samudera.” Maka pada hati orang isi kapal itu, bahawa “inilah mudah-mudahan fakir yang seperti sabda Rasulullah SAW itu”.Maka fakir itu pun dibawanya naik kapal lalu belayar”.

“…Maka kapal itupun belayarlah ke Samudera.Maka fakir pun naik ke darat, maka ia bertemu dengan Merah Silu berkarang di pantai.Maka fakir itu pun bertanya katanya: “Apa negeri ini?” Maka sahut Merah Silu, “Adapun nama negeri ini Samudera.” Maka kata fakir itu, “Siapa nama pengetuanya dalam negeri ini?” Sahut Merah Silu, “Hambalah pengetua sekelian mereka itu.” Maka oleh fakir itu diislamkannya dan diajari Kalimah Syahadah.Setelah Merah Silu Islam maka Merah SIlu pun kembali ke rumahnya.”

“Syahadan pada malam itu Merah Silu pun tidur, maka ia bermimpi dirinya berpandangan dengan Rasulullah SAW.Maka sabda Rasulullah SAW kepada Merah Silu, “ngangakan mulutmu!” Maka oleh Merah Silu dingangakan mulutnya; diludahi oleh Rasulullah SAW mulut Merah Silu. Maka Merah Silu pun terjaga daripada tidurnya.Diciumnya bau tubuhnya seperti nawarastu.Telah siang hari maka fakir pun naik ke darat membawa Quran disuruhnya baca pada Merah Silu.Maka oleh Merah Silu dibacanya Quran itu.Maka kata fakir itu kepada nakhoda kapal: “Inilah negeri Samudera seperti sabda Nabi SAW itu.” Maka oleh Syeikh Ismail segala perkakasan kerajaan yang dibawanya itu semuanya diturunkannya dari dalam kapal itu.Maka Merah Silu dirajakannya dinamai Sultan Malikus Saleh. …Maka Syeikh Ismail pun belayarlah kembali ke Mekah, dan fakir itu tinggallah di negeri Samudera akan menetapi Islam isi negeri Samudera itu”

Makam Sultan Al-Malikus Saleh bertarikh Hijrah 692, iaitu bersamaan 1297M yang masih terpelihara sehingga pada hari ini jelas membuktikan bahawa pengakuan yang diterimanya untuk menjadi Sultan memanglah dating dari Syarif Mekah yang bernama Ibrahim Khalil.

Thursday, May 6, 2010

Peranan Ahlul Bait di Nusantara

Sejarah Islam telah berkali-kali membuktikan bahawa ramai ahlul bait terpilih di zaman mereka sebagai pahlawan yang digeruni, penguasa yang semula jadi, ulamak yang luhur, pendita yang karamah, karyawan yang unggul dan da'i yang mukkhlisin.Hanyasanya yang membezakan di antara mereka ialah pengkhususan atau kepekatan pada sesetengah sifat sementara sifat2 unggul lain pada diri mereka terpendam pada darah daging.Sesetengah ahlul bait seperti Sayyidina Ali teristimewa pada sifat kepahlawanannya dan ilmu ladunni serta firasat yang dianugerahkan Allah Taala padanya.

Ali Zainal Abidin, Jaafar As-Sadiq, Muhammad al-Baqir dan yang terkehadapan seperti para Wali Songo serta Habib Nuh(di Singapura) merupakan para pendakwah dan pendita yang penuh karamah.Syeikh Abd Qadir al-Jailani, wali agung dan seorang lagi ahlul bait terkemuka yang cukup dikenali sebagai ketua wali2 oleh para sufi. Syeikh Nizamuddin Muhammad, Syeikh Asyraf Ali Thanwi dan Sayyid Abd Rahman al-Idrus(Tokku Paloh) pula merupakan di antara ulamak yang mendalam ilmu agamanya dan tinggi taraf kewalian mereka.Sayyid Abu Hassan Ali-an-Nadwi, Syeikh Daud bin Abdullah al-Fatani, Raja Haji Ahmad dan puteranya Raja Ali Haji (Riau) merupakan ahlul bait Rasulullah SAW yang dikurniakan kelebihan dalam bidang penulisan dan menjadi karyawan2 yang unggul dan termasyhur.

Ali al-Uraidhi, Ahmad Shah Jalal dan raja2 dari kesultanan Nusantara lama seperti Syarif Ali (pengasas kesultanan Brunei), Syarif al-Hasyim(pengasas kesultanan Sulu) dan Syarif Muhammad Kebungsuwan merupakan contoh penguasa semula jadi yang bertakhta di hati rakyat.Musa al-Ja'un, Syarif 'Ali Alawi dari Hadhramaut, Sayyid Jamaluddin al-Hussein dan 'Ali Nurul-Alam pula dikenali dalam sejarah sebagai para ahlul bait yang bertaraf 'patriach' atau pengasas keturunan, iaitu melahirkan jurai2 salasilah yang ramai.Di antara anak cucu para pengasas keturunan ini ramai yang kemudiannya menjadi raja yang memerintah dan mubaligh2 yang bertebaran di serata pelosok alam.

Maka atas kepentingan peranan serta jasa yang dicurahkan oleh golongan mubaligh dan alim ulamak ahlul bait awwalun yang datang ke Alam Nusantara di antara abad ke 14-17M, mereka sering diberi pengiktirafan, kemuliaan serta penghormatan dari pemerintah dan rakyat jelatasehingga dikurniakan kedudukan tinggi dalam hirarki masyarakat.Sesetengah dari mereka mendapat kedudukan yang tertinggi seperti menjadi wazir, mufti, kadhi dan imam negeri. Sesetengahnya pula dikurniakan daulah kesultanan oleh pemuka2 masyarakat pribumi yang didakwhkannya melalui perkahwinan dengan puteri pemerintah yang mempunyai gelaran kemuliaan atau bangsawannya sendiri.Anak yang lahir dari perkahwinan ini langsung mengambil gelaran kemuliaan dari nasab bondanya. Asimilasi menjadi sempurna apabila bukan sahaja rupa, budaya, dan pemikiran diadaptasi dan disebatikan dengan masyarakat tempatan, bahkan gelaran Syarif, Sayyid atau Habib yang memberikan identiti sebenar mereka juga turut ditinggalkan. Sebilangan ahlul bait yang lain pula terus dinaikkan takhta sebagai raja pertama dari dinasti Bani Hasyim yang mengamalkan pemerintahan berdasarkan gagasan MELAYU ISLAM BERAJA.