Saturday, October 27, 2007

Bush Bersumpah Akan Menyerang Siapa Saja yang Ingin Kekhilafahan di Timur Tengah London, UK, 28 august 2007, - George W Bush’s menegaskan akan menyerang siapapun yang menginginkan pendirian kembali Kekhilafahan Islam di Timur Tengah, sebagai bagian dari “perang melawan teror”, yang menegaskan kembali seberapa jauh pemerintah Barat akan mengejar, untuk membalik keadaan rejim tiran di wilayah tersebut, tanpa mengindahkan keinginan perubahan politik dari massa di dunia Islam. Dalam pidatonya pada taklimat Tentara Amerika ke 89 , Presiden Bush berbicara mengenai “ekstremis” yang mesti dilawan oleh Amerika. Dia berbicara dalam konteks bahwa “ekstremis” adalah “keinginan untuk menjejalkan visi gelap yang sama sepanjang Timur Tengah dengan menegakkan ke-Khilafahan radikal dan penuh kekerasan yang wilayahnya merentang dari Spanyol ke Indonesia. Dan juga ekstemis dalam konteks “ekstremis Shiah, yang didukung dan dibentuk oleh rezim yang duduk di Tehran” Pernyataannya digaungkan oleh Presiden Nicolas Sarkovy yang memperingatkan siapapun yang berkeinginan untuk menegakkan kembali kekhilafahan. Taji Mustafa, menjawab media HT Britain, mengatakan: “Pemimpin Barat lagi-lagi berupaya untuk mengkaitkan penegakan Khilafah dengan kekerasan. Hanya 2 minggu lalu, 100,000 orang berkumpul di Indonesia menyerukan penegakan kembali kekhilafahan. –yang merupakan orang-orang yang merepresentasikan arus utama opini politik Muslim tanpa kekerasan. Kumpulan yang serupa (hizbut Tahrir) ada di Palestina, Malaysia, Lebanon, dan Sudan. Sepanjang wilayah dunia Islam, ada pergerakan massa tanpa kekerasan menginginkan kembali tegaknya kekhilafahan sebagai bentuk untuk membebaskan manusia dari pemimpin diktator yang di dukung Barat, yang merupakan sekutu dari Pemerintah AS dan Britain.” “Tuduhan Bush bahwa aspirasi masyarakat untuk menegakkan kekhilafahan dari spanyol ke Indonesia mengkamuflasekan kenyataan dimana saat ini ia tengah berupaya secara paksa membuat kekuasaan kapitalis dari caracas ke Canberra, termasuk wilayah Timur Tengah dengan lokasi dan sumberdaya energi strategisnya. Invasi brutal ke Iraq, menyebabkan kematian lebih dari 650,000 sipil tak berdosa, menunjukkan bahwa pemerintah Barat telah siap untuk melakukan pencarian supremasi mereka dengan mengeksport ideologi “demokrasi dan kebebasan” mereka.” “Dari merekalah sebenarnya ancaman kekerasan di dunia muncul. Ekstremis sebenarnya yang kita hadapi adalah kejahatan kembar dari kebijakan luarnegeri Barat –yaitu menggunakan kekuatan brutal untuk menjejalkan jalan hidup di dunia- juga tirani di Dunia Muslim, yang menyiksa, membunuh dan menekan masyarakat agar melayani kepentingan mereka sendiri dan tuan-tuan mereka di London dan Washington” ----------- Ketakutan Bush jelas nampak di wajahnye..._________________ISLAM TIDAK AKAN BANGKIT SELAGI UMAT TIDAK MENGUBAH PEMIKIRAN MEREKA
Doa seenjata orang mukmin.Marilah kitabangun waktu malam doakan kehancuranBush dan tali barutnya.Allahu AKbar.

PAS patut bangga dengan angkasawan

Pas Patut Berbanggalah Dengan Angkasawan Melayu Pertama Negara! Pembangkang terutama dari Pas yang mendakwa sebuah parti yang memperjuangkan Islam, sepatutnya berbangga dengan pencapaian bekas pelajar MRSM Muar, Sheikh Muszaphar yang menjadi orang Islam ketiga menjelajah kaki ke angkasa. Lebih membanggakan lagi, beliau menjadi orang pertama melakukan kewajipan ibadat puasa dan solat di angkasa lepas. Ini membuktikan bahawa ajaran Islam itu mudah serta praktikal dan tidak mempunyai halangan untuk dipratikkan walaupun di mana sahaja. Terima kasih kepada Jabatan Kemajuan Islam Malaysia (JAKIM) kerana telah menyediakan garis panduan ibadat di angkasa lepas. Nampaknya kita merupakan negara Islam yang terkedepan dalam memartabatkan ajaran Islam dalam ruang lingkup fiqh bab ini. Sesungguhnya program angkasawan pertama negara yang dimulakan oleh mantan Perdana Malaysia, Yang Amat Berbahagia Tun Dr. Mahathir Mohamad yang kemudian disambung oleh Perdana Menteri, Yang Amat Berhormat Datuk Seri Abdullah Haji Ahmad Badawi adalah suatu program yang memberi banyak manfaat dan impak positif kepada agama, bangsa dan negara. Sesuatu yang malang dan menyedihkan jika terus menerus ada lagi mereka yang dangkal dan jumud pemikirannya yang tidak dapat memahami maksud dan hasil program ini. Wang beratus-ratus juta ringgit memanglah besar nilainya, tetapi lebih besar lagi manfaat dari nilainya apabila ia ‘dilaburkan’ untuk membangunkan masa depan anak bangsa kita. Jati diri dan maruah sesebuah bangsa lebih besar harganya dari ratusan juta ringgit. Agak sukar bagi kita untuk memecahkan halangan minda dan meningkatkan keyakinan anak bangsa jika kita tidak sedia untuk mengorbankan wang, masa dan tenaga. Pelaburan jangan dilihat pada material sahaja tetapi juga kepada pembangunan minda dan jatidiri. Semangat 'Malaysia Boleh' yang terhasil daripada program ini tentunya memberi kesan mendalam dalam jiwa bangsa Malaysia khususnya orang Melayu dan Islam. Bahawa kita juga mampu meneroka angkasa lepas sepertimana bangsa-bangsa lain, kita sekarang sudah berdiri sama tinggi dan duduk sama rendah dengan mereka. Tidak ada lagi halangan minda untuk kita berjaya kerana sejarah telah membuktikan kemampuan kita itu. Bukanlah ia dinamakan pembaziran jika sesuatu itu melakukan sesuatu yang berfaedah kepada agama, bangsa dan negara dalam jangka masa panjang atau pendek. Agama Islam sangat membenci pembaziran sehingga disifatkan sesiapa yang membazir itu adalah saudara syaitan. Hakikatnya, program penerokaan angkasa lepas ini, dalam pada turut mengangkat martabat negara, ia juga mengangkat martabat dan syiar Islam di peringkat global._________________

Wednesday, October 17, 2007

Zakat menurut pandangan Tariqat

Zakat itu terbahagi kepada 2 jenis:
Pertama, zakat yang ditentukan oleh syariat.
Kedua, zakat menurut pandangan ahli tariqat.

Zakat jenis pertama telah pun makruf.Yang ingin dibicarakan di sini adalah zakat jenis kedua.

Zakat dari sudut pandangan tariqat ialah sebahagian dari "harta kerohanian" yang diperolehi oleh seseorang itu dibagi-bagikan kepada mereka yang memerlukan iaitu kepada fakir miskin dalam bidang kerohanian.

Apa saja yang dihulurkan untuk tujuan berzakat adalah pada hakikatnya terlebih dahulu jatuh pada "tangan" Allah sebelum ianya sampai ke tangan penerimanya.Oleh yang demikian tujuan zakat bukanlah sebenarnya untuk kita membantu fakir miskin itu kerana Allah sendiri adalah Maha Pemberi segala keperluan termasuk orang2 yang fakir miskin itu.Tetapi rahsia sebenarnya di sebalik itu ialah untuk menjadikan niat pemberi zakat itu diterima oleh Allah.

Mereka yang hampir dengan Allah membagi-bagikan ganjaran kerohanian hasil dari ibadat dan amal solehnya dengan niat untuk menghadiahkan pahala amalan solehnya kepada orang2 yang berdosa.Allah dengan rahmatNya mengampunkan dosa2 hamba-hambaNya yang berdosa itu hasil dari pembahagian sebahagian pahala dan ganjaran yang diperolehi oleh hamba-hambaNya yang soleh itu.

Tegasnya, orang2 sufi dalam kategori ini sangat merahmati orang2 awam yang lalai dan selalu menyia-nyiakan dirinya.Amalan mereka kurang, malah dosa semakin bertambah.Orang seperti ini adalah dalam bahaya yang besar namun mereka tidak sedar dan terus hidup dalam kelalaian.

Sebab itulah kaum sufi ini merasa kasihan terhadap kelompok orang2 ini sehingga semua amalan baik dan bakti yang dikerjakannya itu bukan bertujuan untuk meraih pahala yang banyak untuk diri sendiri di hari pembalasan.Bahkan dihadiahkan kesemua pahala itu buat kelompok orang2 yang lalai dan berdosa tadi.Mereka sekalian dianggap miskin.Tidak punya amalan yang baik yang bakal mendinding diri mereka dari api neraka dan azab siksa di akhirat.Kerana itulah mereka dizakatkan dari amalan2 yang dibuat oleh orang2 sufi itu supaya timbangannya menjadi berat.

Orang2 sufi ini tinggal kosong dirinya dari hartabenda keduniaan.Bahkan semua pahala yang diraih dari amalan2 kebajikannya pula sudah dihadiahkan kepada orang lain.Jadi mereka tidak punyai apa2.Kebaktiannya di dunia bukan kerana harta dan pangkat dan kebaktiannya buat akhirat bukan kerana inginkan balasan atau pahala yang banyak.Namun semua yang dilakukannya itu adalah untuk Allah dan semata-mata kerana Allah saja.Dirinya hamba dan Dia adalah Tuannya.Dan sikap hamba mestilah menurut kesemua perintah "Tuan" kerana menunjukkan kepatuhan mutlak.Bukan kerana mencari keuntungan dengan balasan pahala dan sebagainya.Orang yang membelanjakan segala harta miliknya dan tidak mengharapkan balasan apa2 pun adalah dalam peliharaan dan jagaan Allah di dunia dan di akhirat.

Seorang wanita Waliyullah yang bernama Rabiah al-Adawiyah pernah berdoa kepada Allah yang lebih kurang maksudnya:Wahai Tuhanku!Berikanlah semua bahagian(harta) aku dalam dunia ini kepada orang2 kafir dan sekiranya ada ganjaran bagiku di akhirat nanti berikanlah semua ganjaranku itu kepada hambaMu yang beriman.Aku hanya menyintaiMu.Aku hanya mahu bersamaMu.Itu saja yang hamba pinta dariMu.Kerana manusia dan apa yang dimilikinya untuk sementara adalah sebenarnya milikMu jua.

Itulah yang dipinta oleh seorang Abid yang sufi yang merindui Tuhannya.Bukan harta kekayaan dan kemewahan Zahratul-Hayatiddunia yang dimintanya untuk mengecap kehidupan yang mewah dan senang-lenang di dunia ini.Namun kalau dimintanya niscaya akan diberikan Tuhan kepadanya.Dan bukan pula pahala dan ganjaran akhirat yang banyak yang diharap-harapkannya.Malah yang ada untuknya pun semuanya sudah dihadiahkan kepada yang lain.Yang dikejarnya dan dicita-citakannya tiada lain melainkan kecintaan Allah,keredhaanNya,rahmatNya,belas-kasihanNya,ampunan dan maghfirahNya, perlindunganNya,pemerhatianNya,kehampiran diri kepadaNya,duduk bersama-sama di sisiNya untuk mengecap nur dan cahayaNya dan terakhir sekali melihat WajahNya.Itulah kemuncak pengurniaan Allah!Sebab itulah hati mereka tidak pernah berhenti untuk merinduiNya.

Kemudian setiap yang diberikan manusia di jalan Allah dan kerana mencari keredhaan Allah tidaklah hilang sia2 belaka.Malah ia akan diganti dengan sekurang-kurangnya 10 kali ganda.Malah jika ikhlasnya penuh dalam pemberian itu ia akan digandakan lagi sampai tujuh ratus kali ganda atau lebih dari itu.Allah bersifat murah hati.Sedang kita tidak memberi pun nikmat dan kurniaNya datang bercurah-curahan kepada kita.Maka apatah lagi jika kita memberi untuk menunjukkan kesyukuran kita kepadaNya.

Kerana sifat memberi itu adalah sifatNya dan Dia senang melihat hambaNya meniru sifat suka memberi yang menjadi sifatNya itu.Perbendaharaan Allah tidak akan kosong.Dan bila Allah memberi Dia akan memberi dengan "tangan"Nya yang terbuka.

Diolah dari kitab Rahsia Sufi karya Syeikh Abdul Qadir al-Jailani,
Terjemahan:Abd Majid Hj Khatib,
ditahkik dan ditulis semula oleh Syed Ahmad Semait.

Saturday, October 6, 2007

Faedah Taqwa

Faedah Taqwa:

1)Mendapat jalan keluar daripada tekanan hidup dengan rezeki sentiasa datang berlimpah-ruah tanpa diduga lagi.

2)Mendapat petunjuk.

3)Mendapat ilmu ladunni.

4)Mampu membezakan ketika timbul kekeliruan atau berlaku sesuatu kemusykilan.Juga sebagai penebus kesalahan dan penyuci segala dosa.

5)Mendapat pimpinan dari Allah.

6)Mendapat perlindungan dari Allah.

7)Mendapat keselamatan.

8)Mendapat jaminan masuk syurga.

9)Allah menyebut taqwa dalam lebih daripada 70 ayat dalam al-Quran.

Bisyr al-Hafi pernah bersyair yang bermaksud:

"Matinya seorang yang bertaqwa adalah hidup yang kekal abadi,
Kerap orang yang hidup dalam anggapan ramai sama seperti mati"

Imam al-Ghazali telah berkata:Taqwa yang tersebut di dalam al-Quran mempunyai 3 pengertian:

1)Takut dan gerun.
2)Taat dan ibadat.
3)Menyingkirkan hati dari segala rupa dosa.Dan pengertian inilah yang menjadi hakikat taqwa.

Kesimpulannya, bahawa taqwa itu merupakan penyingkiran diri dari perkara-perkara yang boleh menyebabkan kemurkaan Allah serta siksaanNya; iaitu ringkasnya dengan menurut segala yang diperintah oleh Allah dan menjauhi segala yang dilarangNya.Manakala hakikat taqwa pula hendaklah berhati-hati agar Allah tiada mendapati anda di tempat laranganNya dan tiada kehilangan anda di tempat suruhanNya.