Tuesday, November 22, 2011

Imam Musa al-Kazim ulama ahlul bait


Diceritakan drpd Syaqiq al-Balkhi ra katanya: Pada tahun 149H, saya berangkat ke Baitullah utk menunaikan haji.Dalam perjalananku, saya berhenti sebentar di kota Qadisiyah bersama rombongan yang lain menuju ke sana.

Sementara saya melihat-lihat orang ramai dengan pakaian2 mereka yg berbagai ragam, tiba2 pandanganku tertumpu kepada seorang pemuda yg sungguh cerah wajahnya.Yang seluruh tubuhnya dikelubungi oleh kain guni yang kasar, kakinya memakai terompah kayu.Pemuda ini duduk sendirian tersisih dari orang ramai.

Saya berkata pada diriku bahawa si pemuda ini berpura-pura hendak menjadi seorang sufi dan tentu nanti akan menjadi beban atas orang lain.Saya akan mendapatinya dan akan mengujinya, sesudah itu saya akan mencelanya atas sikap kepura-puraannya itu.

Apabila saya mendekatinya, tiba2 saya dengar dia berkata kepadaku: “Hai Syaqiq!Tidakkah kau tahu bahawa Allah telah berfirman yang bermaksud:

“Hai orang2 yang beriman!Tinggalkanlah banyak dari buruk sangka terhadap orang lain kerana setengah dari buruk sangka itu berdosa!”(al-hujurat:12)

Sesudah membacakan firman itu, pemuda itu lalu bangun dan beredar dari tempatnya.Rasaku tentu dia tersinggung, tetapi dari mana dia dapat membaca isi hatiku?Ajaib juga!Dia mengetahui namaku padahal saya sendiri tidak pernah bertemu dengannya.Ini adalah suatu perkara yang besar.Tentulah dia terhitung antara salah seorang solih yg termasyhur.

Saya kemudian segera mengejarnya dr belakang tetapi rupanya dia lebih cepat daripadaku.Saya tidak ketemu dia lagi, entah ke mana dia telah menghilangkan diri di antara orang ramai di situ.

Rombongan kami berangkat lagi dari kota Qadisiyah itu menuju ke Arafah.Ketika kami berada di sana saya bertemu sekali lagi dgn pemuda itu.Kali ini saya lihat dia sedang giat bersembahyang sedang semua anggota badannya bergoncang dan air matanya mengalir.Saya lalu duduk di dekatnya menunggu dia selesai dari sembahyang dan dalam hatiku mengatakan bahawa aku mesti maminta maaf atas kesilapanku.

Sesudah selesai dari sembahyang itu dia lalu menoleh kepadaku dan berkata: “Hai Syaqiq!Bacalah firman Allah yang bermaksud:

“Dan sesungguhnya Aku(Allah) adalah Maha Pengampun kepada siapa yang kembali kepadaKu, beriman kepadaKu, mengerjakan amal solih, kemudian dia mencari jalan yang benar”(Toha:82)

Begitu dia habis membaca firman itu,dia telah menghilangkan dirinya sekali lagi.Di sini lebih susah lagi bagiku untuk mengejarnya kerana kesesakan orang di tempat itu.

Saya terus tafakkur dalam diriku, kataku:Pemuda ini telah dua kali dapat membaca isi hatiku, lalu menegurku dengan ayat2 Quran.Maka tentulah dia ini dari para Abdal yang besar,meskipun dia masih muda umurnya.

Kemudian di waktu saya berada di Mina, sekali lagi saya melihatnya.Kali ini dia sedang menuju ke sebuah perigi.Di tangannya ada sebuah bekas untuk mengambil air.Saya segera menuju kepadanya.Pemuda itu lalu menghulurkan tangannya untuk mengambil air dan air ketika itu agak jauh sedikit untuk dijamah oleh tangan.Tidak disangka-sangka bekas itu terlepas dari tangannya lalu jatuh ke dalam perigi.Nah, apa yang hendak dibuatnya sekarang!-kataku di dalam hati.

Saya lihat dia mengangkat kepalanya ke arah langit seraya memohon, katanya:

Kepada Engkau kukembali bila aku merasakan kehausan!

DaripadaMu juga kuminta makanan bila aku merasakan kelaparan!

Ya Allah!Ya Tuhanku!Aku tidak punya bekas selainnya, janganlah Engkau ambil dia dari tanganku!

Begitu selesai dari doanya, demi Allah, saya lihat air perigi itu beransur naik seolah-olah ada mata air yang sedang mengisinya dari bawah.

Pemuda itu lalu mencelupkan tangannya ke dalam air perigi itu dan mengeluarkan bekas yang jatuh ke dalam air itu tadi.Dia lalu meminum air itu sepuas-puasnya, mengambil wuduk.Kemudian berdiri sembahyang 4 rakaat.Setelah habis dari sembahyang itu, dia terus mengambil segenggam dari pasir di tempat itu dan dibubuhnya ke dalam bekas itu serta dikocak-kocakkannya dgn air yang ada di dalam bekas itu lalu dia meminumnya.

Saya sungguh takjub sekali apa yang dibuat oleh pemuda itu lagi.Dia minum apa yang ada dalam bekas itu setelah saya lihat dia membubuh di dalamnya segenggam pasir itu.

Saya menghampirinya seraya berkata kepadanya:

“Berilah aku sedikit dari rezeki yg diberikan Allah kepadamu!”pintaku kepadanya.Saya lebih banyak ingin tahu apa yang di dalam bekas itu yang dimakan oleh pemuda itu, daripada merasa lapar dan hendak makan untuk mengenyangkan perutku.

Pemuda itu merenung wajahku seolah-olah dia mengingkari sesuatu pada diriku, kemudian dia berkata:

“Hai Syaqiq!Nikmat Allah itu terlalu banyak yang diberikanNya kepada kita, ada yang zahir dan ada yang batin.Bersihkanlah hatimu dan jangan suka mensyaki apa2!”

Pemuda itu lalu memberikan saya bekas itu, dan saya pun meminum daripadanya.Saya rasa dia itu bubur sawiq yang manis, dan rasanya enak sekali serta baunya harum pula.Demi Allah, saya belum pernah merasakan bubur sawiq yang begitu lazat seumur hidupku seperti apa yang saya makan itu.Saya terus menghirup bubur itu sampai kenyang.Kenyang perutku berterusan hingga beberapa hari sehingga saya tidak inginkan makanan yang lain dalam waktu itu.

Setelah saya kembalikan bekas itu kepadanya semula dia terus beredar lagi dan dia tidak kelihatan lagi hingga kami berada di Mekah.

Pada salah satu malam di Mekah sekali lagi saya terlihat pemuda itu di pinggir kubah air zamzam.Dia sedang berdiri bersembahyang dengan penuh khusyuknya.Dalam sembahyangnya yang mengambil masa yang panjang saya terdengar suara keluh kesahnya dan suara tangisannya yang sungguh memilukan siapa yang berada di sampingnya itu.Dia terus bersembahyang rakaat demi rakaat hingga muncul waktu fajar barulah dia berhenti.Kemudian disambungnya pula dengan bertasbih dan berzikir kepada Allah.

Apabila sembahyang subuh didirikan dia turut bersembahyang jemaah dengan kami.Selesai subuh, dia lalu bertawaf mengelilingi Ka’bah 7 kali kemudian dia meminggirkan dirinya dari tempat tawaf itu menuju ke suatu tempat di pinggir masjid itu.

Saya mengikutinya dari belakang untuk melihat apa yang dibuatnya sesudah itu.Saya lihat setelah dia duduk, dia dikelilingi oleh ramai orang,mungkin pengiring2 dan pengikut-pengikutnya.Orang2 ini ternyata datang dari pelbagai tempat dan mereka bertemu setiap tahun di situ.Sebab dalam perjalanan kami saya tidak melihat seorang pun dari mereka dalam rombongan kami itu.

Saya ikut duduk di situ mengelilinginya dan orang ramai terus datang membanjirinya dari pelbagai arah dari masjid itu.Saya ingin tahu siapa sebenarnya pemuda ini?Selama ini saya lihat bermacam-macam keajaiban daripadanya tetapi tidak terlintas hendak bertanya siapa gerangan pemuda ini.

“Wahai saudara!Boleh saya bertanya sedikit?”Saya menujukan pertanyaan itu kepada seorang yang duduk di sebelahku. “Boleh,”jawabnya.

“Siapa pemuda ini?”kataku kepadanya. “Kau belum tahu?”tanyanya kembali kepadaku.Saya menggeleng-gelengkan kepalaku.

“Dia ini Musa b Ja’far b Muhammad b Ali b Husain b Ali b Abu Talib,”jawabnya tersenyum.

“Oh dari keturunan Sayyidina Ali Zainul Abidin b Husain,” kataku pula sambil mengangguk-anggukkan kepalaku.

Orang yang di sebelahku itu sengih lagi seraya berujar: “Orang yang baik dari keturunan yang baik!”

Daripada Syeikh Kamaluddin Tolhah bahawa Imam Musa al-Kazim mempunyai 37 orang anak.Yang termasyhur ialah Imam Ali ar-Ridha rodiyallahu anhum ajmain.

Moga2 Allah menurunkan rahmat berkat dari mereka sekelian serta mengurniakan manfaat bagi kita dunia dan akhirat, Amin!

No comments: